in , ,

Berapa Modal yang dibutuhkan untuk TRADING BITCOIN ?

Berapa Modal yang dibutuhkan untuk TRADING BITCOIN ?
Berapa Modal yang dibutuhkan untuk TRADING BITCOIN ?

FREEDAY, Jakarta – Harga mata uang kripto atau cryptocurrency bitcoin masih berada pada level US$ 37.465 atau sekitar Rp 524 juta per 29 Januari 2020 pukul 20.31 WIB. Angka itu tentunya sangatlah tinggi, melihat persentase lonjakannya selama 2020 juga fantastis, yakni mencapai 400% menurut data CNBC.

Bagi pemula, untuk terjun ke dunia bitcoin dainggap harus memiliki modal besar. Namun ternyata, bitcoin atau disingkat BTC bisa dibeli dalam pecahan receh, atau disebut satoshi. Nilai 1 satoshi itu ialah pecahan desimal dengan 8 angka di belakang koma terhadap 1 keping bitcoin. Artinya, 1 satoshi sama dengan 0,00000001 BTC. Jika dirupiahkan, maka 1 satoshi sekitar Rp 4,534.

“Paling kecil bisa 0,00000001 BTC, berarti 8 digit di belakang Rp 400 juta ya,” kata Analis Central Capital Futures Wahyu Tribowo Laksono kepada detikcom, Kamis (28/1/2021).

Menambahkan Sutopo, CEO Indodax Oscar Darmawan sekaligus praktisi bitcoin mengatakan, bagi pemula yang ingin terjun ke dunia bitcoin bahkan bisa dimulai dengan modal Rp 10.000.

Baca juga : Tahukah Anda, ada PROFESI penambang BITCOIN ? seperti ini kerjanya !

“Pemula bisa mencoba trading dengan modal Rp10.000 saja. Karena bitcoin di Indodax bisa dijual dengan pecahan desimal hingga pecahan terkecil dari Rp10.000,” jelas Oscar ketika dihubungi detikcom secara terpisah.

Namun, sebelum mencoba terjun ke dunia bitcoin atau mata uang kripto lainnya, pemula harus memahami aset itu sendiri.

“Pertama sekali adalah pemahaman tentang aset kripto. Baik dari sisi teknologi, aktivitas market dan lain-lain. Ini terus berkembang mengingat teknologi blockchain dan aset kripto yang terus berkembang,” ujarnya.

Ia menerangkan, bitcoin atau mata uang kripto ini tidak terikat dengan ketentuan bank sentral. Oleh sebab itu, harga bitcoin atau mata uang kripto lainnya tidak ditentukan suatu negara atau pemerintah. Namun, menurutnya hal itu justru menjadi salah satu faktor mengapa ia berminat terjun di bitcoin.

Baca juga : Bitcoin anjlok 5% dan kembali ke bawah US$ 30.000 Kemaren (22/1) !

Halaman: 1 2

Rekomendasi