in

Erdogan: Militer Turki Tetap di Suriah hingga Rakyat Bebas

Jakarta, CNN Indonesia — Presiden Recep Tayyip Erdogan menegaskan bahwa militer Turki akan tetap di Suriah sampai rakyat di sana hidup bebas.

Turki telah meluncurkan tiga serangan militer ke utara Suriah sejak 2016 untuk memerangi ISIS dan milisi Kurdi yang dianggap Ankara sebagai teroris.

“Kami akan terus ada di negara ini sampai saudara kami rakyat Suriah, mencapai kebebasan, perdamaian dan keamanan,” kata Erdogan dalam pidato televisi di Ibu Kota Ankara, Selasa (21/7) seperti dikutip dari AFP.

Turki terlibat dalam konflik di Suriah sejak perang saudara di sana pecah tahun 2011. Militer Turki mendukung kelompok pemberontak yang berusaha menggulingkan rezim Presiden Bashar al-Assad.

Erdogan juga mengecam pemilu parlemen yang menandai dekade kedua kekuasaan Assad pada hari Minggu kemarin. “Saat ini mereka mengadakan pemilihan, yang disebut pemilu,” katanya.

Diamenilai tak ada pemilu yang independen dan adil di Suriah sejak Assad berkuasa. Jutaan warga Suriah yang melarikan diri dari konflik tidak berhak memilih.

Suriah menggelar pemilu ketika pemerintah Damaskus berhasil merebut kembali pusat ekonomi Aleppo dari tangan pemberontak.

Dalam konflik Suriah sendiri, rezim pemerintah dibantu Rusia dan Iran. Sedangkan Turki bersama AS serta sekutu dari Eropa dan Arab membantu beberapa faksi pemberontak berbeda.

Diperkirakan sebanyak 14.423 orang meninggal akibat penyiksaan sejak perang saudara di Suriah meletus pada 2011.

Jumlah itu didapat berdasarkan dokumentasi kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Inggris, Jaringan HAM untuk Suriah (SNHR).

Halaman: 1 2

Rekomendasi