in

Keamanan Siber Selama 2020, IoT bisa menjadi ‘ladang ranjau’ bagi keamanan

FREEDAYIoT bisa menjadi ‘ladang ranjau’ bagi keamanan. 2020 adalah tahun yang istimewa karena banyak tantangan keamanan siber yang dihadapi banyak pihak, salah satunya karena pandemi COVID-19.

IoT bisa menjadi ‘ladang ranjau’ bagi keamanan

Pandemi ini mendorong terjadinya transformasi digital di banyak sektor, yang kemudian juga meningkatkan ancaman siber. Namun semua industri tetap dituntut untuk bisa beradaptasi dengan cepat dan memanfaatkan teknologi untuk menjaga kelangsungan bisnis.

Pada periode ini, berbagai perusahaan juga telah mempercepat penerapan strategi keamanan siber demi memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap bisnis dan karyawannya yang bekerja dari kediaman masing-masing.

Digitalisasi yang cepat menyebabkan beberapa tantangan utama keamanan siber yang mempengaruhi perusahaan maupun organisasi menjadi sorotan publik, terutama ancaman keamanan siber yang muncul akibat penerapan kerja jarak jauh serta implikasi keamanan data dari aplikasi penelusuran kontak atau contact tracing serta wearable.

Palo Alto Networks pada 2019 lalu sempat memberikan prediksi soal keamanan siber di 2020. Apa saja yang menjadi kenyataan?

IoT bisa menjadi ‘ladang ranjau’ bagi keamanan

Munculnya lebih banyak penyusup gelap di jaringan nirkabel. Di tengah makin banyaknya produk-produk internet of things (IoT) yang memasuki pasar, berbagai ancaman siber diam-diam mengintai. Di tahun 2020, diprediksikan akan terjadi evolusi keamanan pada perangkat IoT, baik untuk personal maupun industri.

Terdapat peningkatan jenis serangan melalui aplikasi-aplikasi yang tidak aman, skema login yang lemah pada berbagai perangkat rumahan, dari kamera pantau di luar rumah yang terkoneksi, hingga sistem pengeras suara nirkabel. Ancaman ini diperburuk dengan membanjirnya teknologi deepfake serta perubahan signifikan yang terjadi pada industri manufaktur, yang merupakan salah satu pilar perekonomian di Asia.

Di samping meningkatnya kebutuhan untuk pengelolaan vulnerability IoT, lonjakan kebutuhan untuk bekerja jarak jauh akibat pandemi mendorong meningkatnya jumlah koneksi ke IoT. Hal ini tentu membawa tantangan tersendiri bagi tim keamanan siber perusahaan.

Meskipun Palo Alto Networks belum melihat munculnya jenis-jenis serangan baru, namun jenis IoT botnets, seperti Mirai akan terus berevolusi dan mengeksploitasi sejumlah vulnerabilitas baru. Sejumlah vulnerabilitas yang pernah muncul di masa lalu pada router konsumer juga banyak menjadi incaran serangan dan eksploitasi.

Halaman: 1 2

Rekomendasi