in

Qualcomm; Indonesia Pakai Frekuensi 2,3 Ghz untuk 5G

FREEDAYQualcomm; Indonesia Pakai Frekuensi 2,3 Ghz untuk 5G. Indonesia bakal menggunakan frekuensi 2,3 Ghz untuk 5G. Padahal frekuensi tersebut jarang digunakan oleh banyak negara lain untuk menggelar jaringan penerus 4G, apa kata Qualcomm soal ini?

Qualcomm; Indonesia Pakai Frekuensi 2,3 Ghz untuk 5G

Senior Vice President and General Manager, Mobile, Compute, and Infrastructure Qualcomm Technologies, Alex Katouzian mengatakan pihaknya mendukung apapun frekuensi yang digunakan, mulai dari 400 Mhz hingga 39 Ghz. Dalam hal dukungan 2,3 Ghz, itu bukanlah halangan.

Alex memahami soal frekuensi 2,3 Ghz yang tidak digunakan oleh banyak negara. Sehingga ada kekhawatiran ponsel yang dialokasikan untuk 2,3 Ghz bakalan tidak dapat digunakan di tempat lain.

“Kendati begitu dari perspektif Qualcomm, kami tidak melihat adanya halangan sama sekali. Malah 2,3 GHz sangat bagus dalam hal penetrasi, panjang gelombang dan lainnya,” terang Alex saat sisi tanya jawab Snapdragon Tech Summit 2020 yang berlangsung online, Rabu (12/2/2020).

Jika ada kendala dengan OEM membuat smartphone untuk 2,3 Ghz, mungkin melakukan kombinasi model dapat mengatasi masalah tersebut.

“Menurut pendapat saya, jika mampu melakukan beberapa kombinasi model, OEM malah dapat memenuhi 80% kebutuhan smartphone 5G dunia,” pungkas Alex.

Sebelumnya diberitakan Untuk memuluskan penggelaran layanan 5G di Indonesia, pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) melelang pita frekuensi 2,3 GHz.

Kominfo membuka seleksi pengguna pita frekuensi radio 2,3 GHz pada rentang 2360-2390 MHz untuk keperluan penyelenggaraan jaringan bergerak seluler.

Seleksi penghuni baru di pita frekuensi 2,3 GHz disebut sebagai bagian Kominfo untuk mendukung transformasi digital di sektor ekonomi, sosial, dan pemerintah, karena masih terdapat blok frekuensi radio yang saat ini belum ditetapkan pengguna pita frekuensi radio.

Selain itu, lelang frekuensi 2,3 GHz ini juga bertujuan untuk meningkatkan kapasitas jaringan bergerak seluler, meningkatkan kualitas layanan secara maksimal, serta mendorong akselerasi penggelaran infrastruktur TIK dengan teknologi generasi kelima (5G).

Halaman: 1 2

Rekomendasi